Penyakit Demensia, Hapus Kenanganmu

0
815
demensia alzheimer herbalanda

Penyakit Demensia adalah suatu kondisi yang menggambarkan hilangnya fungsi ingatan, Hal ini biasanya karena sel-sel otak yang rusak. Penyakit demensia dapat ditandai dengan beberapa kejadian, seperti :

  • Kesulitan dalam berbahasa
  • Gerakan yang terganggu
  • Ketidakmampuan untuk merencanakan dan memulai berperilaku di lingkungan sosial atau di tempat kerja.

Umumnya, penderita demensia tidak mampu merawat diri sendiri seperti berpakaian atau makan. Mereka mengalami kesulitan menangani keuangan dan mungkin tersesat dalam perjalanan.

Penyakit Demensia, Tanda dan Gejalanya

Adapun tanda dan gejala demensia, adalah mengalami penyakit Azheimer dan mengalami Demensia Vaskuler.

1. Mengalami Penyakit Alzheimer

penyakit demensia - herbalanda.comTanda tanda mengalami penyakit Alzheimer adalah :

  • Meningkatnya kehilangan daya ingat.
  • Kesulitan dengan bahasa (tidak bisa menemukan kata yang tepat)
  • Tidak mampu berpikir secara abstrak
  • Disorientasi (tersesat di tempat yang biasa dikunjungi)
  • Tidak mengakui teman atau keluarga
  • Ketidakmampuan untuk melakukan tugas-tugas akrab (seperti memasak)
  • Hilangnya penilaian dan kemampuan pengambilan keputusan
  • Terjadi perubahan kepribadian

2. Mengalami Demensia Vaskular

penyakit demensia vaskulerDemensia vaskuler adalah kerusakan otak karena aliran darah ke otak tidak lancar. Tanda tanda mengalami Demensia Vaskuler adalah

  • Mengalami kebingungan mental
  • Kesulitan berjalan dan sering¬† jatuh
  • Hilang ingatan
  • Kesulitan dengan bahasa, tidak mampu kengucapkan kata yang benar
  • Sering gelisah
  • Sering kencing atau inkontinensia

Demensia biasanya terjadi pada orang lanjut usia, meskipun ini bukan efek normal dari penuaan. Beberapa jenis demensia vaskular sering disebut penyakit Alzheimer, meskipun kedua-duanya sering terjadi bersama-sama.

Penyebab Untama Terjadinya Dimensia

Umumnya penyakit dimensia disebabkan oleh :

  • Penyakit pembuluh darah (penyumbatan pembuluh darah ke otak)
  • Cedera otak traumatis
  • Penyakit Parkinson, Huntington, Creutzfeldt-Jakob, dan penyakit lainnya
  • Penyakit Tumor otak
  • Kekurangan vitamin B
  • Penyalahgunaan obat atau alkohol, obat-obatan, atau paparan zat-zat beracun
  • Penderita diabetes tipe 2
  • Penderita Stroke
  • Delirium, yakni kebingungan yang parah hingga kehilangan kesadaran.

Mengobati dan Merawat Penderita Demensia

merawat penyakit demensia herbalandaHingga saat ini belum ada obat untuk baik demensia vaskular atau penyakit Alzheimer. Tapi obat dapat membantu memperlambat perkembangan penyakit ini. Hal ini penting untuk dipahami bagi penderita  demensia dan pengasuh penderita penyakit demensia untuk memiliki sistem salang mendukung yang kuat untuk menghadapi tantangan emosional akibat penyakit demensia.

Perawatan ditujukan untuk mengurangi gejala dan memperlambat perkembangan penyakit demensia. Perawatan mungkin termasuk kombinasi obat dan terapi kejiwaan atau perilaku. Tindakan Dokter mungkin memberikan beberapa obat yang dapat mengurangi kebingungan atau delirium pada orang tua.
Lakukan latihan, baik fisik dan mental, yang dapat memperlambat kemajuan demensia.
Selain itu, studi awal menunjukkan aromaterapi (menggunakan aroma dan aroma), mendengarkan atau bermain musik, mendengarkan ayat suci dan menggunakan terapi seni, dapat membantu memperbaiki gejala penyakit demensia.

Penyakit Demensia dan Terapi Pengobatan

Obat-obatan berikut telah disetujui untuk mengobati penyakit Alzheimer. Selain juga sering digunakan untuk mengobati penyakit demensia vaskular. Namun, tidak semua orang merespon obat-obatan ini. Penelitian terus berusaha untuk menemukan obat yang lebih baik untuk mengobati penyakit Alzheimer dan bentuk lain dari penyakit demensia. Obat penyakit demensia antara lain :

  • cholinesterase inhibitor, Obat ini meningkatkan jumlah zat kimia otak yang disebut asetilkolin, zat kimia pembawa pesan yang terlibat dalam memori dan pengambilan keputusan. Efek samping bisa termasuk mual, kelelahan, dan diare. golongan obat ini termasuk: Donepezil (Aricept), Rivastigmine (Excelon) dan Galantamine (Razadyne)
  • Memantine (Namenda). Obat ini bekerja dengan mengatur glutamat, zat kimia yang terlibat dalam penyimpanan dan pengambilan informasi di otak. Efek samping bisa termasuk sakit kepala, sembelit, kebingungan, dan pusing.

Penyakit Demensia dan Alternatif Terapi

Alternatif terapi dapat membantu mengobati penyakit demensia.
Jika Anda kekurangan beberapa nutrisi, mengkonsumsi suplemen atau nutrisi dapat membantu memperlambat perkembangan penyakit. Praktisi banyak menggunakan nutrisi dan herbal terdaftar karena memberikan efek tingkatkan aliran darah ke otak. Gunakanlah terapi demensia, farmasi atau herbal alami, di bawah pengawasan dokter Anda. Jika Anda sedang hamil, atau merencanakan hamil, Sebaiknya tidak menggunakan terapi komplementer dan alternatif ini, kecuali dalam arahan dokter Anda.

Nutrisi dan Suplemen, Kurangi Penyakit Demensia

  • Phosphatidylserine, zat yang dapat tingkatkan bahan kimia otak yang terlibat dengan memori. JANGAN konsumsi phosphatidylserine jika Anda mengkonsumsi antikoagulan (pengencer darah) dan jangan menggabungkan dengan Ginkgo biloba. Phosphatidylserine dapat berinteraksi dengan beberapa obat, termasuk yang biasanya digunakan untuk mengobati penyakit Alzheimer, glaukoma dan kondisi lainnya. Konsultasikan dengan dokter Anda.
  • Zat Antioksidan dapat melindungi terhadap pengembangan penyakit demensia. Hal ini dapat memperlambat perkembangan demensia. Dalam beberapa penelitian, vitamin E, dikombinasikan dengan Aricept, membantu penurunan kognitif pada orang dengan penyakit Alzheimer. Antioksidan lain, seperti koenzim Q10 (CoQ10), juga dapat membantu otak mendapatkan lebih banyak oksigen. Namun CoQ10 ada kecenderungan tingkatkan pembekuan darah. Periksa dengan dokter Anda untuk memastikan sangat cocok untuk Anda.
    Kulit buah gelap juga menyediakan antioksidan yang berharga seperti blueberry. Banyak dokter secara alami sarankan makan setengah cangkir blueberry setiap hari.
    Vitamin B. Biotin, B1, B2, B6, B12, asam folat. Vitamin ini memudahkan pembuatan beberapa neurotransmitter (pembawa pesan kimiawi) yang diperlukan untuk fungsi otak yang tepat. Vitamin B12 dan asam folat menurunkan kadar asam amino dalam darah yang sering meningkat pada pasien Alzheimer. Suntikan B12 mungkin memiliki hasil terbaik.
  • Kadar Zinc¬† yang rendah terjadi pada penderita penyakit demensia. Mengkonsumsi Zinc dapat membantu mengoreksi kekurangan yang nyata dapat membantu meningkatkan memori. Jangan berlebihan Zinc, karena kelebihan seng dapat menekan sistem kekebalan tubuh dan membuang keseimbangan mineral tertentu dalam tubuh.
  • L-arginin, adalah asam amino ini dapat membantu dalam demensia vaskular dengan meningkatkan aliran darah ke otak. Namun Arginine dapat memperburuk infeksi herpes, dan dapat mengganggu beberapa obat, termasuk Viagra, obat-obat yang meningkatkan aliran darah ke jantung, seperti Nitrat, serta obat-obatan antihipertensi. Konsultasikan dengan dokter Anda.
  • deep sea fish oil obat penyakit demensiaAsam lemak esensial, seperti yang ditemukan dalam asam alpha linoleat (alpha linoleic acid – ALA), yang banyak terkandung dalam minyak ikan. Asam lemak omega-3 yang terkandung di Deep Sea Fish Oil sebagai sumber omega-3 hewani dan atau Lecithin Softgel sebagai sumber omega-3 nabati, dapat membantu mengurangi risiko penyakit Alzheimer. Lakukan perubahan pola makan, kurangi lemak hewan dan perbanyak konsumsi ikan. Melengkapi dengan asam lemak omega-3 dapat memiliki banyak manfaat kesehatan, namun, hati hati bagi penderita berisiko perdarahan, terutama pada orang yang mengambil obat pengencer darah, termasuk warfarin (Coumadin), aspirin, dan lain-lain.
  • Melatonin, Studi menunjukkan, terutama bila dikombinasikan dengan latihan fisik, mampu melindungi terhadap gejala perilaku dan psikologis dari demensia, termasuk kecemasan, kurangnya eksplorasi, dan depresi. Hal ini juga melindungi otak terhadap penurunan kognitif dan stres oksidatif. Melatonin berinteraksi dengan beberapa obat. Konsultasikan dengan dokter Anda.

Penyakit Demensia dan Terapi Herbal

Penggunaan herbal merupakan alternatif pengobatan untuk memperkuat tubuh dan mengobati penyakit. Herbal, bagaimanapun, dapat memicu efek samping dan dapat berinteraksi dengan herbal lain, suplemen, atau obat. Karena itu, Anda harus berhati hati mengkonsumsi herbal, dan harus di bawah pengawasan seorang dokter. Konsultasikan dengan dokter Anda tentang herbal yang dapat dikonsumsi.

  • ginkgo biloba plus capsule, herbal penyakit demensiaGinkgo (Ginkgo biloba plus Capsule) menunjukkan bukti terbaik untuk mengobati penyakit Alzheimer dini dan demensia vaskular. Jika Anda mengkonsumsi obat pengencer darah, atau memiliki riwayat kejang, menggunakan ginkgo biloba HARUS di bawah pengawasan dokter.
  • Huperzine A, bahan kimia yang dibuat dari tanaman Huperzia serrata, dapat meningkatkan memori penderita penyakit demensia vaskuler dan penyakit Alzheimer, menurut beberapa penelitian di Cina. JANGAN mengkonsumsi huperzine A jika Anda memiliki penyakit hati, epilepsi, asma atau paru-paru masalah, luka yang tidak sembuh (borok) atau masalah dengan saluran kemih, atau jika Anda akan dibius untuk tindakan operasi. Huperzine berpotensi dapat berinteraksi dengan beberapa obat. Konsultasikan dengan dokter Anda.
  • Lemon balm (Melissa officinalis). Satu studi menunjukkan bahwa 60 tetes ramuan ini setiap hari membantu meningkatkan fungsi kognitif pada orang dengan penyakit Alzheimer ringan sampai sedang. Lemon balm dapat berinteraksi dengan obat penenang.
  • Bacopa (Bacopa monnieri), disebut Brahmi, digunakan dalam pengobatan Ayurveda atau India untuk meningkatkan fungsi otak dan pembelajaran. Namun, tidak ada penelitian ilmiah telah menyelidiki bagaimana bacopa mungkin mempengaruhi gejala demensia. Satu studi menemukan bahwa mengkonsumsi 300 mg bacopa per hari selama 12 minggu tampaknya meningkatkan kognisi pada orang sehat. Bacopa berpotensi dapat menurunkan fungsi jantung dan fungsi paru-paru, serta memperlambat denyut jantung dan berpotensi menyebabkan kemacetan gastrointestinal. Konsultasikan dengan dokter Anda.
  • Wewangian lavender mungkin efektif dalam hal mengurangi agitasi terkait dengan demensia. Lavender tidak digunakan secara internal, melainkan sebagai bagian aromaterapi.

Informasi ini diambil dari beberapa sumber, seperti :

  • Eckert GP. Traditional used Plants against Cognitive Decline and Alzheimer Disease. Front Pharmacol. 2010;1:138.
  • Groot C, Hooghiemstra AM, Raijmakers PG, et al. The effect of physical activity on cognitive function in patients with dementia: A meta-analysis of randomized control trials. Ageing Res Rev. 2016;25:13-23.
  • Landin J, Frolich L, Schwarz S. Use of alternative therapies in patients with dementia and mild cognitive impairment: a prospective, controlled study. Int J Geriatr Psychiatry. 2008;23(11):1163-5.